Tentang RyNaRi

RyNaRi adalah tiga permata anugerah Tuhan kebanggaan kami yang menjadi penanda sekaligus mentor penulisan weblog ini. Menu sajianpun sangat sederhana berupa coretan ringan dari dan tentang kebon keseharian. Saat ini kami magersari di kebon Salatiga di kaki G. Merbabu yang (semestinya) sejuk dengan tugas rutin sebagai Yu juru ngrabuk di “Kebon Pembibitan Tukang Pertanian”.

Salam dari kebon, Prih

28 Agustus 2011

105 thoughts on “Tentang RyNaRi”

  1. hallo kakak salam kenal.

    aku numpang jalan-jalan, meninggalkan jejak juga follow blog kakak yah.

    salam.

    didi.

  2. Salam kenal Mbak… saya izin berkunjung dan main-main di kebunnya ya, hehe. Ngomong-ngomong, saya sempat salah duga dengan nama “Prih”, saya pikir sang empunya blog adalah seorang pria. Fiuh, untung saja saya membaca dulu sebelum berkomentar di laman perkenalan ini sehingga bisa menghindarkan diri dari salah sapa (tapi malah diceritakan supaya komentarnya ada isi, hihi). Mohon maaf, hehe.

  3. kulanuwun….badhe mampir hehehe

  4. Hi Mba Prih, permisi isi buku tamu yaa..
    Semoga suatu saat bisa bersua , Salatiga adalah salah satu tempat “bersembunyi” saya he he he..

  5. salam kenal bu Prih, wah..salatiga yak, kampung istri saya tuh 🙂 saya banyak belajar hal2 baru di blog ini, salah satunya tempat2 wisata mblusuk di salatiga

  6. Halo mba Prih, salam kenal ya..
    semoga kunjungan saya bisa menjadi awal pertemanan kita di dunia maya dan kelak mungkin di dunia nyata juga.. 🙂

  7. Blognya bagus..

    Salam kenal dari batam 🙂

  8. endahmurniyati said:

    Terima kasih Sudan may singgah di blog says. Salam kenal kembali. Tulisannya menarik until dibaca.
    ___
    Sama-sama mbak Endah, kita saling belajar bersama

  9. Bisa mendapatkan pohon mentawa dimana,bisa dikirim gak trimakasih Daryanto 081280332273
    ____
    Menikmati buah Mentawai di Kab Sekadau KalBar Pak, sila dikontak Dinas terkait semoga bisa membantu

  10. salam kenal, , ,
    badhe nderek tanglet ibu.
    menawi badhe nyempil biji gandum ipun kalian sinten nggeh?
    matursuwun saking warga ambarawa.
    ——
    Matur nuwun, salam kenal ugi
    Kaaturan kontak utawi rawuh ing Pusat Studi Gandum, Kantor Fak Pertanian UKSW, Salatiga. Tidak jauh kan dari Ambarawa, salam

  11. Terimaksih infonya. Kira kira kalau sy mau tanam buah Nam nam dimana bisa beli bibitnya. Kalau sy ada di jakarta. Matur suwun. Widodo.
    ___
    Terima kasih berkenan singgah. Bisa coba cek di Toko Bibit Majalah Trubus di Cimanggis semoga tersedia.
    Salam

  12. Salam kenal mbak Prih. aku jadi pengen belajar berkebun ini baca isi blog nya mbak.
    ____
    Terima kasih senang berkenalan dengan Lina. Yook semangat berkebun. Salam

  13. Salam kenal ,,,
    Ninggal jejak 🙂 dan izin baca-baca
    ___
    Silakan dengan merdeka membaca…terima kasih

  14. Salam kenal dari Ungaran 🙂
    Saya sering review tempat makan di Salatiga. Silakan jalan2 ke rumah maya saya 🙂
    ___
    Salam kenal juga Aditya
    Kawasan USA…Ungaran Salatiga Ambarawa memang sangat menarik ya

  15. Nderek tepang saking wargo solotigo. Badhe ngangsu kawruh babagan nanem jahe abrit. Swn
    ___
    Maturn nuwun Jeng Vero. mangga sesarengan nyinau nanem jahe abrit, kula ugi dereng terampil koq. Nuwun

  16. Salam persahabatan. Dan salam kenal. 🙂 hehe
    ___
    Terima kasih, salam kenal juga. Silakan dinikmati sajian kebun ini.

  17. gak tau kenapa aku searching gambar kitiran nyampe di blog ini, gak tau kenapa juga RyNaRi permata anugrah tuhan itu membuat penasaran, apa lagi saat sadar blog ini uda dari 2011 dan masih aktif
    ____
    Terima kasih sudah singgah di kebun sederhana ini. Mari silakan dinikmati dan dikritisi sajian yang tersedia. Salam

  18. Ehm, sebentar.. (lepas jubah hantu dulu) Yak, siyap!
    Bu Prih ada referensi/saran buku tentang Salatiga-kah? Pingin saya masukkan ke review (menu ‘Ref-links’). Cuma saya memang agak ketat untuk memasukkan sebuah buku ke dalam daftar itu. Terima kasih.
    ____
    Hehe siyap jugag…..
    Ada dua buku yang saya tahu yaitu “Salatiga Sketsa Kota Lama” dan “Galeria Salatiga” berisi foto lama Kota Salatiga, keduanya karya Mas Eddy Supangkat. Via japri panjenengan kirim alamat saya bisa kirimkan buku tsb. Terima kasih

  19. Kayaknya saya belum numpang ngopi di sini bu Prih hehehe. salam kenal ulang deh
    ____
    Aha Sam Lozz sudah ‘pomah’ di kebun ini, mangga disruput kopi plus singkong rebusnya.
    Salam persahabatan merentang Jember-Salatiga

  20. salam persahabatan
    ___
    Sama-sama salam persahabatan

  21. Mbak Rynari, tinggal di kaki gunung merbabu ya? boleh dong mampir kesana kalau lagi pengen naik merbabu sekalian berkeliling ladang gandum disana.
    ___
    Terima kasih berkenan singgah di kebun, ayook saja setiap waktu alam kaki Merbabu menyajikan keindahannya sendiri

  22. kunjungan perdana… salam kenal 🙂
    ___
    Terima kasih Okti, silakan dinikmati suguhan kebun..

  23. mbak Prih.. kebunnya boleh dikunjungi kah? kayaknya asyik banget…
    ____
    Terima kasih, dengan senang hati…
    Kebun rynari adalah ‘kebun keseharian’ dalam kehidupan
    Salam hangat

  24. Lihat foto-foto di sini jadi ingat kebon kakek dulu waktu masih tinggal di sebelah Satya Wacana.

    Oya, siapa tahu Bu Prih sekeluarga belum sempat. Itu pleret gempol yang buka setelah petang di depan Ada Baru (dekat Bakso Gigi/Babat) enak lho Bu. Rasa masih asli seperti tahun 70-an dulu. Salam. 😀
    ___
    Terima kasih Paman Hantu, mangga nostalgia dengan kota Salatiga
    Masih tetap ada gempol plerednya kadang mangkal sejenak di depan Hwa Djai (pastinya ngangeni juga toko tua ini).
    Terbukti…apa yang biasa saja bagi kami dalam keseharian jadi kenangan ngangeni bagi yang meninggalkan Salatiga.
    Salam gempol plered

  25. onesetia82 said:

    sudah lama tidak berkunjung .. 🙂
    ___
    Terima kasih kunjungannya.

  26. Salam kenal. Saya dari Purwodadi, Jawa Tengah.
    ___
    Salam kenal juga, terima kasih atas kunjungannya

  27. mau panggil ‘mbak’ tapi kok yang sebelumnya pada panggil Bu Prih semua, jadi ikutan menyapa dengan Bu aja deh 🙂
    waaah, enaknya tinggal di Salatiga… aku beberapa kali ke sana dan jatuh cinta sekali dengan kotanya… sejuk dan tenang ya 🙂
    ____
    Terima kasih Jeng Amel kunjungannya.
    Salatiga hanya perlu sekian menit memutarinya dan rasanya hampir semua sudut sudah Jeng Amel rambah…
    Salam hangat dari Salatiga

  28. Waah… orang Salatiga, ya, mbak?
    dekat, dong, dengan Semarang..
    Salatiganya di Kecamatan apa? Dulu saya pernah penelitian kampus di B2P2VRP Salatiga (dekat dengan RSUP Ario Wirawan Salatiga)
    ____
    Kita bertetangga Jeng, kami di kec Sidorejo
    Paham Jeng, dengan instansi tempat penelitian panjenengan.
    Salam

  29. ternyata sala3 ya mbak….4 tahun saya studi di sala3..hehehehe
    salam kenal 🙂
    _____
    Terima kasih bu guru, mari singgah saat tilik sal3 atau malah lanjut 2 tahun lagi studi nya di sini. Salam

  30. Salam kenal yach mbak… 😀
    Kunjungan perdana nih
    ___
    Terima kasih Rahmat, salam kenal
    Silakan dinikmati kebun sederhana ini

  31. wow…. membayangkan asiknya bisa bersilaturrahim ke sini. ketep… ketep… banyak kenangan di situ. 🙂
    ___
    Mangga, kaki Merbabu maupun Gardu Pandang Ketep sungguh elok. Terima kasih Mas Nuz kunjungannya di kebun

  32. ini tempat sepertinya bakal jadi salah satu tujuan untuk pencerahan deh
    salam kenal mbak Prih, titip jejak dulu ya
    _____
    Terima kasih mbak Olive, berkenan berkunjung. Mari dinikmati sajian ala kebun pun menyapa sahabat kebun. Salam

  33. Menyatu dengan alam memang sudah menjadi fitroh hidup manusia ternyata ya Mbak…dari alam kita bisa banyak mengambil hikmah. Alam memang sebagai guru kita yang hakiki. Salam Mbak Rynari…sudah lama nggak ke Salatiga…kesan di Salatiga udaranya yang suejuk banget…tu yang kusuka.
    ___
    Terima kasih, mari bersama menjadi murid dari guru alam. Kota Salatiga masih tetap kota kecil yang berbenah terus. Salam

  34. harumhutan said:

    matur nembah suwun sampun singgah di hutan..
    dan anak hutan ini harus banyak belajar dari kebun dan isinya

    salam ibu,, 🙂
    _____
    Matur nuwun Jeng
    Sesama anak alam berguru pada alam. Salam

  35. Udah bolak balik kesini tapi baru ini meninggalkan jejak di about. Sukses selalu.
    ___
    Terima kasih Mas, sukses selalu dalam keluarga dan karya

  36. Biar malam. tetap ninggalin jejak di sini biar berkesan.,. hehehe
    ____
    Terima kasih berkenan singgah, selamat datang di kebun.

  37. keren 🙂 saya senang baca tulisan-tulisanya 🙂
    keep posting 🙂

    Pandita, Salatiga.
    _____
    Terima kasih kunjungan di kebun ini
    Senangnya disapa sesama Salatiga. Salam

  38. kunjungan perdana, ijin meninggalkan jejak dan ngintipin postingan-postingannya 🙂
    salam kenal,
    chandra
    ___
    Terima kasih Jeng Chandra
    Salam kenal juga, silakan diintip postingan ala kebun keseharian ini.

  39. Salam kenal bu Prih, terima kasih sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya :).
    ___
    Terima kasih Jeng Nella, senang berkenalan dengan penggemar berkebun. Salam

  40. salam kenal dari Sintang,Bu…

    senang bisa mampir ke sini,,sejuk dan informatif..
    ___
    Terima kasih berkenan singgah
    Bumi Sintang yang indah dengan penanda bukit Kelamnya

  41. Bu Prih… salam kenal saking Jogya.. 🙂
    _____
    Matur nuwun rawuhipun Pak, salam kenal juga

  42. Mbak Priiiihhh…kok kayaknya pingin dolan ke rumahmu Mbak…
    ___
    Dengan senang hati kami tunggu Jeng Lies, tidak terlalu jauh koq ….

  43. Kalau aku mudik dari Kendal ke Sukoharjo, biasanya lewat Sumowono – Banyubiru – Salatiga – Solo. Daerah mana saya bisa ketemu dengan sampean mbak? 😀
    ____
    Mangga silakan pinarak dari jalur Banyubiru melintas Jalur lingkar selatan (JLS) menembus Jetis Pak Wandi. Selamat mencerdaskan generasi muda bangsa. Salam

  44. Wah, blognya sungguh menarik dan bermanfaat bu Prih.
    Prih itu nama panggilan ibu saya, jadi teringat ibu..hehe
    salam kenal ya bu Prih. Saya baru membangun blog dan belum banyak teman.
    senang berkenalan dg bu Prih
    ____
    Terima kasih dan masih dalam tahap belajar menulis, ibunda pasti sangat bersyukur dengan pencapaian nandanya.
    Sungguh senang berkenalan dengan Mas Heri. Salam

  45. ondeh
    salam kenal..
    ambo datang mancaliak-caliak se dulu yo :mrgreen:
    ____
    Tarimo kasih berkenan singgah. Salam

  46. Nyoret BUKU tamunya YA
    ___
    Terima kasih Mas berkenan singgah

  47. berkunjung, menyapa, Ry, Na, Ri.
    ___
    Terima kasih atas kunjungan dan sapaan yang berharga ini.

  48. salam kenal dari warga salatiga luar kota (bringin)… ^^
    __
    Terimakasih berkenan singgah Jeng Dewi, salam kenal sesama warga Salatiga ….

  49. Knjungan siang-siang sambil nunggu waktu buka nih … (masih lama ya) 😀
    ___
    Terimakasih, silakan dinikmati yang ada.

  50. Tinggalnya di Sala3 ya bu? Sala3nya mana?
    Salam kenal
    ____
    Trimakasih mas Hindri, salam kenal dari Sala3 (OsMal)

  51. Agung Rangga said:

    salam kenal bun~ 🙂
    ____
    Trimakasih Agung, salam kenal pula.

  52. Salam kenal bu.
    saya Tyka dari Surabaya 🙂
    _____
    Terimakasih mbak Tyka, berkenan singgah di kebun seadanya. Salam

  53. Salam kenal hai ibu pengelola kebun..
    ______
    Terimakasih Desni tlah berkunjung ke kebun ini. salam

  54. Saya juga suka berkebun. Liat kebun saya rame bgt di farmville 🙂
    ________
    Terimakasih sudah berkunjung di kebun ini.

  55. Salam kenal mbak Prih…
    Kebon memang selalu mambawa teduh dengan hijaunya, sama kayak blog nya mbak 🙂
    __________
    Terimakasih kunjungannya di kebon seadanya, salam kenal juga. biknya.blogspot juga sangat bagus.

  56. Salam kenal, BuPrih…eh saya pengen memanggil Mbakyu, kayaknya mesraaa gitu 😛 Maturnuwun sudah mengunjungi blog saya yang penuh dobosan itu 😀
    Saya juga lulusan pertanian, Mbakyu, tapi sayangnya durhaka dan nyangkul di lahan lain 😀
    ____________
    Salam kenal juga jeng, saya terkesima dengan serial Jeng Marni-nya. Justru saya bangga lulusan pertanian sukses mengaktualisasikan diri/mumpuni di lahan lain. Trimakasih ya berkenan berkunjung. Salam

  57. aku luga suka tanaman ,tapi tanahku sempit ,ada sih tapi 50 km dari rumahku, digarap orang ,mudah2an nanti kalau diminta balik jangan galakkan dia…
    mbak waktu pohon mricaku di pot bisa berbuah setelah dipindah ketanah malah gak pernah berbuah . apa dibalikin aja ya . trims
    ——
    Untuk hobi bertanam tak perlu lahan luas koq.
    Tidak harus dikembalikan ke dalam pot, coba diberikan pupuk P semisal SP36 tuk memacu pembuahan. salam

  58. lihat kebunku penuh dengan bunga ada yang putih dan ada yang merah..salam kenal ibu prih 🙂
    ——
    Sekedar coretan ringan dari dan tentang kebon keseharian. Salam kenal juga, trimakasih kunjungannya.

  59. Manteb. blognya sangat spesifik Mbak …

    Trimakasih mas berkenan singgah, kebon apa adanya …

  60. ..
    salam kenal Bu Prih.. *salaman*
    ..

    Dengan senang hati mas Atta, pernah saling tersenyum sekilas di ‘Surau Inyiak Uda Vizon’, …*salaman juga*

  61. Ibu ya? (baca komen2 teratas)
    salam kenal Bu Prih.. 🙂

    wah Ibu dari pertanian ya..? aku juga suka nulis2 ttg tanaman,, jd malu nih klo kebaca sama Bu Prih.. hehehe…

    Senang sekali bertegur sapa dengan Jeng Tia. Wow tanaman banyak dimensinya Jeng, ditulis dari berbagai aspek tetap menarik. Saya sangat menikmati sajian aktivitas kebun di pekarangan Jeng Tia. salam

  62. salam kenal bunda.. blognya sejuk sekali 🙂

    Trimakasih kunjungannya Dida, salam kenal juga.

  63. Makasih Kunjungannya Mbak…
    Salam kenal kembali
    Saya juga punya anak wedok di Salatiga
    Namanya Oyen alias Tari Admojo
    Kalau dia ini Tukang ngitung biji2an…

    Trimakasih tlah bkenan bkunjung pak Mars,
    Jeng Oyen a.k.a Tari Admojo, weh kepengin kenal
    jadi kepengin kenal beliau nih pak Mars
    Salam

    • dulu dia ngeblog di myoyen.wordpress.com Mbak, tapi sekarang nggak aktif lagi…

      Betul pak, saya sambangi ketok2 pintu di komen, ternyata belum aktif lagi jeng Oyennya, salam

      • weleh, jebul ono sing nggosipke aku, pantes kupingku abang lan irungku bampet….
        Pak’e sotoy, sopo sing ngomong nek KJ ora aktif beuhhh, tak andakke pak er te kapok

        hehehehe
        salam kenal Bu Prih, solotigone endi to? Oyen makaryo nang balit karet getas, ayo yen meh dolan rene, tapi ono passworde, gulo, teh, kopi lan sakpiturute…

        ditunggu 🙂
        ______
        Trimakasih sapaannya Jeng Oyen, lho tetangga RT teman dasawisma nih. Iya jeng segera meluncur dengan sajen password. Salam

  64. Ibu, senang melihat melihatlihat kebon hijaunya,
    salam kenal juga dari bukik. 🙂

    Trimakasih Uni Adel berkenan berkunjung di kebun, Salam

  65. Waaaah, dari Salatiga? Nilainya tujuh dong. :mrgreen: #Garing

    Salam kenal! 😀

    Diskon nilai tiga ibu berikan sebagai bonus kepada Asop (yang sebaya dengan putra ibu yang menjadi mentor ibu ngeblog) telah menengok kebon sederhana ini. Salam

  66. senang bisa di sini…..salam kenal ya …salam bloger 🙂 ditunggu kunjungan baliknya 🙂

    Nuhun singgah di sini, silakan

  67. Kulonuwun….nderek nepangaken ibu…kulo nggih saking mbogor lho, A.23…. namung saking jurusan gizi… 🙂

    Mangga Jeng, katampi kanthi bingah. Bukan Mapram tidak perlu atribut kuncir berpita hijau, lho tetanggaan ya, kami ‘tanah’ mangkalnya di kafe gizi, banyak pasangan tanah-gizi. Salam

  68. Datang membawa persahabatan.
    Salam hangat dari Lombok.

    Trimakasih berkunjung di kebon sederhana ini, silakan dinikmati dan dikritisi, Salam

  69. Salam kenal kembali Mbak/Jeng Prie. Memang bekerja di pedesaan bagi saya sangat menyenangkan. Setiap pagi ketemu udara dingin, masih jauh dari polusi dan tentu segar hawanya. Mbak Prie jadi bekerja sebagai tim peneliti atau punya usaha perkebunan? Saya senang sekali dengan alam Salatiga yang masih sejuk bila berkendara pulang kampung ke Solo. Sukses.

    Jeng Arum, saya mak2 jelang pensiun hehe. Pinarak Salatiga kalau kondur Solo, benar alamnya relatif masih lebih sejuk dibanding kota besar. Wah saya tidak punya usaha perkebunan Jeng, kalau main iya, sambil sedikit colek catat. Senang sekali bisa berkenalan, Salam.

  70. ngrabuk ?
    waaahhh jangan-jangan satu almamater nih dengan saya …
    hehehe

    Saya ndaftar masuk ke kebon ini nih …

    Salam saya
    NH18

    Wah kunjungan kehormatan nih di kebon. Almamater mana pak, saya nyantrik di padepokan mBogor hehe. Salam

    • Bener kaaaaannn
      sepertinya satu almamater nih …
      hehehe

      Salam saya NH18
      A.19.1171
      (coba Yu Prih kenal ndak dengan kode-kode ini ya ?)

      Woo nunggal guru nih Dhimas, satu Order hehe. Hipotesis ‘the beauty of blogging’nya terbukti. Salam A.15.0883

      Ralat, bukan hipotesis lagi khan sudah dibuktikan jutaan fans blog sangtrainer. Salam

  71. Salam kenal Mba Prih.. baru main ke kebonnya nih 🙂 keep posting ya Mba.. infonya ok!!

    Terimakasih kunjungannya Jeng. Salam

  72. wow.. sejuknya disini.. kapan2 boleh ya saya bertanya pada bu Prih tentang tanaman hias.. 🙂

    Kita belajar bersama Jeng Ratih (yang ahli herbal dan bakery), Salam

  73. Bu Priiiih, senangnya ibu berkenan mampir di rumah mungil saya. We are officially friend ya bu ^-^

    Siap neng Orin, Salam

  74. Oh panggilannya Bu Prih ya Mbak. Baiklah besok akan menyesuaikan diri 🙂

    Walah Jeng, mana suka saja hehe, kapan mampir Salatiga diantar ke pengrajin gula aren. Salam

  75. Blog yang sejuk dengan artikel yang menarik dan bermanfaat.
    Salam kenal jeng,
    arek Suroboyo,
    Blogger tuwo,cucu 4 orang he he he he

    Terimakasih atas kunjungan Adiyuswa adikarya. Salam

  76. Salam kenal ya bu prih…
    kayaknya saya baru kesini….

    Mangga pak Fauzi, kaaturan pinarak di kebun rynari.

  77. Wah..ternyata Bu Prih ini jagonya kebun rupanya. Salam kenal Bu Prih. Boleh boleh dong nanti nanya ini itu, soal tanaman. Saya kebetulan senang tanaman, tapi cuma senengnya doang he he..

    Trimakasih bu Dani berkunjung ke kebun, kita sesama penggemar tanaman, senang sekali bisa berkenalan melalui jejaring maya. Salam.

  78. salam ibu,,,
    kayanya dari pertanian nih, ga beda jauh brarti dengan saya yang hidup di lingkungan pertanian, dan saya sendiri pun seorang petani.. 😀
    trimakasih atas kunjungan ke rumah maya saya, semoga silaturahim bisa tetap terjalin dengan baik.
    salaam

    Terimakasih tuk kunjungannya, selamat berkarya bersama alam. Salam

  79. EM
    salam kenal Bu Prih…. terima kasih loh sudah berkunjung ke TE.
    Keep blogging ya

    Rynari
    Wah kunjungan kehormatan dari owner TE, terimakasih bu EM (karpet hijau rerumputan kebunpun digelar . . .)

  80. Uda Vizon
    Kunjungan balik nih Prih… (sorry, saya harus panggil apa nih?)
    Senang bisa berkenalan dengan tukang kebun yang eleykhan ini..
    Semoga kita dapat terus bersilaturrahim ya.. 🙂

    Rynari
    Terimakasih Uda Vizon dari Surau Inyiak berkenan mengunjungi kebun rynari. Santun sekali sapaanpun dikonfirmasi dulu,teman-teman di kebun keseharian panggil saya bu prih, begitu Uda . . .
    Amin, persahabatan perekat kekuatan komunitas. Salam

Terimakasih, puspa dari sahabat sungguh berharga.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s