Tag

, , ,

Anglo dan Kêrên

Kenalkah sahabat dengan Ang(e)lo/a/i yang kêrèn nan kécé? Namun postingan ini tak menyoal Ang(e)lo/a/i, hanya khusus anglo dan kêrên. Anglo dan kêrên adalah jenis tungku alat masak, modifikasi dari pawon yang tungku permanen dari tanah liat. Semula anglo dan kêrên si tungku portable mudah dipindah tempat ini juga berbahan dasar tanah liat dan diproses cetak lanjut bakar seperti kerajinan gerabah pada umumnya.

Anglo Kasongan

Anglo Kasongan

Pembeda antara anglo dan kêrên terletak pada macam bahan bakar yang digunakan. Anglo berbahan bakar arang yang diletakkan di cekungan atas dan abunya akan lolos melalui lubang dan ditampung di bagian dasar. Kêrên memiliki lubang atau mulut lebar di bagian bawah untuk mengumpan bahan bahar kayu. Pawon (tungku) permanen, anglo dan kêrên menjadi bagian keseharian dari pawon (bangunan dapur) masa kecil kami.

Alat indera pengecap menengarai aroma masakan yang diproses dengan bahan dasar kayu dan turunannya (arang) mempergunakan tungku, anglo maupun kêrên lebih sedap mantap. Persepsi tersebut ditangkap dengan apik oleh sebagian besar pedagang nasi goreng, mi godog, mi goreng, nasi ruwet maupun magelangan di tersebar hampir setiap tikungan jalan di Salatiga. Merah hangatnya bara arang, irama kibasan kipas serta letupan-letupan kecil dengan nada plêthak-plêthèk membuat pengunjung warung betah merubungnya. Selamat bersantap hidangan hangat hasil olahan dengan anglo maupun kêrên.

Catatan: ada tulisan yang sangat menarik tentang Pawon dalam Budaya Jawa, yang saya dapatkan setelah postingan ini dimuat. Sila di klik pada link terkait.