Jalan aLon-alon Saja (JLS)

Sejak beberapa bulan lalu Kota Salatiga memiliki jalur lingkar selatan (JLS) yang merupakan upaya mengurangi kepadatan lalu lintas di tengah kota dengan mengarahkan kendaraan jalur antar kota mulai dari setelah batas kota dari arah Semarang membelok ke kanan dan kembali bertemu dengan jalur utama setelah terminal bus Tingkir. Jalur ini terasa manfaatnya pada saat arus mudik dan balik lebaran yang lalu, suasana jalur utama di kota lebih nyaman, namun belum berhasil mengatasi kemacetan di jalur utama Salatiga Semarang.

Keberadaan JLS sedikit mengubah wajah Salatiga, terjadi pasar tiban di areal JLS terutama ruas jalan perempatan JLS – Jl Imam Bonjol yang merupakan jalur utama Salatiga-Ambarawa melalui Banyubiru, hingga perempatan JLS – Jl Pulutan. Terutama pada hari libur, suasana sejak subuh meningkat keramaiannya. Penasaran dengan cerita teman-teman, minggu 9 Okt 11 subuh beberapa waktu lalupun ku terlarut di JLS.

jalanan mulai ramai

jalanan mulai ramai

dipilih-dipilih

dipilih mari silakan mampir

jual gemak murah nikmat

jual gemak murah nikmat

identitas diri

identitas diri sebagai pembeda

Segala macam jualan tersedia di pasar tiban tersebut, berbagai kuliner mulai dari bubur ayam, aneka ragam penjual sate ayam, jagung bakar, nasi liwet Solo, lumpia Semarang hingga burger. Aneka dagangan mainan anak mulai dari kapal-kapalan, aneka boneka, hingga kuda kepang. Berbagai kreativitas penjual dikerahkan, memodifikasi pick up menjadi pondok jualan, sepeda motor menjadi pemutar mainan ala komidi putar mini. Berbagai produk sandang, peralatan rumah tangga, hingga furniture bahkan sepeda motor tersedia.

pecinta bahari

pecinta bahari

rejeki menghampiri orang kreatif

rejeki menghampiri orang kreatif

Boleh kredit ataupun kontan

Boleh kredit ataupun kontan

Model olah raga dari jalan kaki berpasangan, berombongan, sepeda model terbaru hingga yang sekedar mau tahu (seperti saya) komplit. Pejalan kaki sebagian tertib di pinggir jalan, namun karena bahu jalan penuh dagangan kebanyakan meluber hingga memenuhi jalan. Bila aturan lalu lintas umum, awas pejalan kaki hati-hati banyak kendaraan bermotor, di jalur ini yang berlaku adalah awas pengendara mobil hati-hati penuh kerumunan pejalan kaki. Sehingga JLS kepanjangan jalur lingkar selatan sering menjadi  JLS alias Jalan aLon-alon Saja (jalan pelan-pelan saja ya . . .) yook kita nikmati saja.

Jalan aLon-alon Saja

Jalan aLon-alon Saja Ya . . .

Fenomena tersebut semakin mengindikasikan perlunya ruang publik, masyarakat rindu ingin ada ruang untuk bersantai dan beraktivitas bersama, ruang terbuka tuk bercengkerama, fasilitas sosial perekat kesatuan komunitas. Fasilitas yang ada saat ini adalah lapangan Pancasila, menjadi sarana olah raga bersama yang murah meriah, pusat jajanan aneka makanan yang dengan kemasan khusus juga menjadi pusat rekreasi kuliner, menjadi sarana berkat bagi banyak pihak. Salatiga beberapa dekade yang lalu sungguh nyaman tersedia ruang publik yang menurut sejarah Salatiga disebut dengan Taman Sari yang asri. Memang jaman telah berubah, kita tidak dapat hanya bernostalgia kenangan lalu, sigap  menyambut segala perubahan tantangan dan tuntutan kebutuhan pembangunan kota. Salatiga kami menyayangimu.

harapan dan kenyataan

harapan dan kenyataan

Merindukan ruang terbuka

Merindukan ruang terbuka

Iklan